Fenomena Perfilman dan Acara TV di Indonesia



Halo sobat introzpector! salam super!

kali ini Bang Zafran mau share sedikit tentang fenomena perfilman dan acara-acara TV di Indonesia, yang sebelumnya tulisan ini sempet bang zafran publish di web introzpector.id1945.com. Bang zafran akan ngebahas salah satu hal yang ga penting di Indonesia..
Dinda: "Kan ga penting, ngapain dibahas bang?"
Zafran: "Dengerin dulu dinda.. Bang Zafran kan belom selesai ngomong.."
Dinda: "Oke bang, lanjutin.."
Zafran: "Ampun deh... -_-"

Oke.. jadi gini.. setelah melakukan kegiatan survei dan flashback ke masalalu.. gue sadar, kalo acara-acara TV di Indonesia harus segera dibenahi.. khususnya di acara hiburan kek misalnya Sinetron dan acara Musik.. Sampe sekarang, gue ga habis pikir kenapa Sinetron tidak menggambarkan kenyataan sebenarnya..

coba deh kalian perhatiin, Sinetron atau FTV yang bercerita tentang anak ababil atau anak SMP/SMA itu punya naluri membunuh.. tiap hari pengennya jahatin temennya melulu, temennya seneng dikit ngiri, temennya galau dikata2in.. temennya cepirit pasti di-bully *kalo poin yang ini emang bener :D

tiap hari dateng ke sekolah kerjaannya cuma 'mengintai' sembari buat rencana jahat dari balik pintu atau tembok, mandangin temen yang lebih dianggep sebagai 'musuh'..

pertanyaan gue, emangnya guru-guru di sekolah ngajarin dia jadi pembunuh bayaran?! enggak kan?! pake ngintai2 segala..

harusnya tuh sutradara bikin alur cerita yang asyik..

kek misalkan, sinetron dengan tutorial-tutorial yang bermanfaat..

jadi tiba-tiba di salah satu scene-nya Rachel Amanda ngajak temennya ke kantin gituh..
Manda: "Bro.. temenin gue ke kantin yuk"
Bro: "ngapain man? nyolong gorengan lagi?"
Manda: "Yakali dah.. bosen, nyolong yang laen napah.. eh' kok jadi ke situ sih! nih gue bawa laptop.. lu bisa ajarin gue ganti background wisuda pake Photoshop ga?"
Bro: "djiah.. upahnya apa?"
Manda: "ah elu kek pekerja aja minta upah! tenang.. gue beliin gorengan?!"
Bro: "ih ngapain beli, mendingan nyolong aja.. gimana?"
Manda: "oh yaudah kalo gitu.."
*kemudian keduanya menuju kantin dan membuat tutorial mengganti background wisuda dengan Photoshop yang kemudian diupload ke YouTube, namun keduanya mengalami diare setelah memakan gorengan hasil curian sehingga mereka berpikir untuk pensiun dari dunia pencurian

kalo gini kan enak, jadi ada saat dimana siswa/siswi itu bermanfaat buat orang banyak, termasuk juga ada hukuman setimpal apabila melakukan kesalahan

nah kalo di Sinetron Indonesia pada umumnya, siswa/siswi ini seakan tidak jera melakukan kejahatan..

Trus juga mulai jarang ada scene dimana seorang guru memberikan pesan moral kepada siswa/siswinya.. seperti misalkan pesan tentang pacaran, pernah suatu ketika guru gue bilang "Kalo kalian pacaran udah sampe pegangan tangan yaudah cukup sampe di situ aja, karena pacaran pasti bisa lebih dari itu".. bagi siswa/siswi yang 'tidak berpikir secara sehat' bisa langsung salah praktek, alhasil ada seorang siswi yang ga lama setelah dengerin pesen guru gue itu dia langsung nyebar undangan pernikahan ke gue dan temen-teman yang lain.. gue penasaran, gue pengen banget bilang ke dia "apa sih yang lu tafsirkan dari pernyataan dan pesan guru kita itu tentang dampak buruk berpacaran?" apa jangan2 dulu lu sama cowok lu begini?..
*Suatu ketika di Malam Minggu, hujan turun merintik, tampak dua sejoli sedang asyik memadu kasih di sebuah beranda rumah yang ditinggal pergi berlibur oleh orang tua si siswi
Siswi: "Pangeran.."
Cowoknya Siswi: "Iya Permaisuriku?"
Siswi: "Kata guru aku, 'Kalo kalian pacaran udah sampe pegangan tangan yaudah cukup sampe di situ aja, karena pacaran pasti bisa lebih dari itu'.."
Cowoknya Siswi: "Iya terus?"
Siswi: "Aku mau lebih dari itu pangeran.."
Cowoknya Siswi: "Permaisuriku serius? Yaudah di dalem aja yuk"
Siswi: "Hayuuk Pangeran!"
*Kemudian pintu rumah dikunci rapat-rapat (mungkin karena pada saat itu banyak maling dan keduanya masuk ke rumah karena udaranya semakin dingin)

dari gambaran di atas, gue ga habis pikir, kenapa temen gue memutuskan untuk menikah dan meninggalkan bangku sekolahnya.. mungkin karena mereka siap membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, warahmah.. aamiin.. *kok jadi ke sini ya? haha

terlepas dari cerita si siswi tadi, harus ada banyak pesan moral yanga ada dalam Sinetron, ga cuma bumbu2 'permusuhan'

harusnya lebih kreatif, adain gitu tentang perjuangan 'Penjaga Sekolah'

tentang persiapan Ujian Nasional sampe sukses, masa' cerita-cerita kek gitu cuma ada di film layar lebar kek 'Laskar Pelangi', 'Sang Pemimpi' dll.. kenapa ga di mulai dari Sinetron? ga bakalan ada generasi penerus bangsa kalo dari usia belia aja mereka sudah dijejali acara2 yang merusak moral.. bener ga?
Dinda: "Oh. Yap. Ner. Tul. bang.."
Zafran: "Ampun deh.. -_- oke.. Dinda dengerin dulu ya..( *dalam hati jangan banyak bacot dulu! ).. Bang Zafran mau lanjut ceritanya.. ^_^ ( *dalam hati emot X-( )
Dinda: yaudah lanjutin aja kali bang.."

mari kita lanjut :D
ngomongin acara TV absurd ala Indonesia seakan tiada pernah kiamatnya :D
mati satu, tumbuh 20.000ribu..
acara yang satu blom mati.. tiba2 muncul acara absurd lainnya..

ada di stasiun tv yang sinetronnya ini tetep konsisten(konsisten monoton) dari dulu ceritanya tentang anak.. anak tiri-lah.. anaknya ketuker-lah.. anaknya "kebuang"-lah <= kebuang : jadi tiba2 pas anaknya masih bayi, si ibunya ini lagi nyapu.. trus anaknya ikut kesapu sama sampah.. jadinya kebuang gitu deh.. ini kan aneh.. -_- trus tiba2 si anak udah gede mulai nemu petunjuk2 kalo si anak ini bisa ketemu lagi sama orang tuanya.. biasanya petunjuknya ini berupa benda kesayangan yang ikut terbuang bersama si anak.. kalung-lah.. gelang-lah.. sarung-lah..
jadi si anak ini yang berjuang nyari ibunya, padahal? yang buang dia kan emaknya.. kenapa ga emaknya aja yang nyari dia? seakan2 pas punya anak dia pikun seketika gitu "eh gue punya anak ga ya?", mirip sama muda mudi maksiat jaman sekarang "mau enaknya, gamau anaknya"
dan cerita tentang anak ini terus menerus berputar, didaur ulang.. -_-

mungkin ada baiknya cerita motivasi tentang anak lebih digiatkan, misalnya tentang perjuangan anak berbakti pada orang tuanya.. demi kebahagiaan orang tuanya.. gambaran proses si anak membahagiakan orang tua biasanya bisa jadi motivasi tersendiri dan memberi inspirasi bagi si penonton.. ingat! anak SD jaman sekarang tontonannya sinetron yang lebih ke arah remaja dan dewasa.. jadi gue rasa, para profesional2 sinetron harus memperhatikan alur cerita yang memberikan pelajaran tersendiri buat anak-anak, ga cuma menceritakan latar2 yang menyenangkan, menghibur, atau nyeleneh, tapi juga memotivasi semangat para penerus bangsa bahwa dengan menonton film dia tergerak untuk.. ya katakanlah mengejar cita-citanya..

pernah liat berita.. anak balita sendirian ngerawat ibunya yang lagi sakit?
bagi kebanyakan orang akan bertanya "loh.. bapaknya kemana?" "emang ga punya tetangga ya?"
sebenernya ini bisa dijadiin film pendek, karena prosesnya si anak balita ngerawat ibunya tadi bisa jadi berat dan ga ketebak.. kalo film tema anak di sinetron pada umumnya kan gampang ketebak.. di episode pertama kita udah bisa nebak, nanti di episode terakhir, pada akhirnya si anak yang kebuang/ketuker ini ketemu ibunya yang jelas2 dengan pikunnya, ibunya ini udah nuker/ngebuang si anak.. ini kan busuk namanya.. -_-

catet: proses dan ending film yang ga ketebak, orang2 akan bilang setidaknya "keren" terhadap film itu.. *sok berpengalaman :v

ada juga sinetron orang jualan bubur pergi haji, masih ditayangin tanpa pemeran utamanya.. isi ceritanya aneh.. orang ini dengki sama orang itu.. dan terus menerus kedengkian itu berlanjut.. cuma memaparkan kesenangan dan ga jauh beda sama cerita anak ABG tadi, cuma yang ini versi emak-emak sama bapak-bapak aja.. dan dimana cerita pergi hajinya? cuma di episode-episode minggu pertama...

terlepas dari judul tadi, tukang2 jualan lain yang nonton acara ini akan merasa cemburu dan pesimis..
misalnya..
Tukang Ciki: "itu kok yang naik haji cuma tukang bubur doang sih! saya kan juga pengen!" dengan wajah kesal dan tangan meremas bungkus ciki.
Tukang Pulung: "wah yang naik haji cuma tukang bubur? brarti saya ga bisa ya?" *kemudian termenung

tolong judulnya diganti aja kalo gitu.. jadi "Semua Tukang Naik Haji" atau "Semua Orang Naik Haji" biar lebih keren, karena dari judulnya ini aja secara ga langsung kan sudah menjadi doa :) *cieeee bijak

dan ngomongin acara motivasi.. yang paling asyik ditonton dan yang paling ditunggu-tunggu itu cuma acara "MTGW" ini baru acara motivasi.. *yaiyalah XD
gausah dijelasin lagi deh.. ini acara yang menurut gue.. cocok buat muda mudi yang sedang mencari jati diri.. motivasi hidup, cinta, dll. insyaallah ada di sini.. pokoknya salam super.. dan jangan lupa bilang.. "ituh.." *gaya om Mario Teguh sebelum iklan

Gue masih ga habis pikir tentang acara2 TV di Indonesia, pasti selalu bertema komedi. dari iklan, FTV sampe berita pun pasti diselip-selipin komedi. bahkan standup comedy temanya komedi.. :v
timbul pertanyaan lagi, apakah rakyat Indonesia ini punya bibit2 komedian standar internasional.. "bisa jadi!.. bisa jadi!" *teriak salah satu siswi peserta kuis etbelaga
acara musik juga pasti selalu dikaitkan dengan komedi, jadi sebelum video klip tayang pembawa acaranya ini ngelawak dulu, maen bully2an sampe iklan, video klipnya kapan? nanti kalo acaranya udah mao abiss ..

ada juga acara joget-joget yang tiap hari pembawa acaranya jogeeettt mulu.. kalo lagunya beda sih gpp, ini lagunya sama, jogetnya sama.. padahal musik di dunia ini kan banyak tapi jogetnya cuma itu2 aja, musiknya cuma itu2 aja.. dan tidak lepas selalu aja ada sesi-sesi ngebully antar pembawa acara..
saran gue, lain kali kalo kalian nikah dan pengen ngadain hiburannya dangdut, mendingan gausah.. gausah manggil tim organ tunggal, kenapa? cukup kalian nyewa layar tancep.. nah.. pas layarnya udah kepasang.. bilang sama tukang layar tancepnya..
"bang.. ntar malem gausah nyetel pelem.. setelin aja itu acara joget-joget yang di tipi.."

dan.. joget-joget deh tuh kalian semua depan layar..
dan kalian pasti lebih hemat uang karena ga perlu nyawer biduan.. lumayan buat beli bakso atawa jagung rebus yang mangkal.. :D

iklan-iklan di Indonesia juga ga kalah absurdnya.. coba ingat kembali iklan rokok di Indonesia, gue suka ketawa kalo ngeliatnya.. bener-bener iklan dengan tema komedi.. ada iklan rokok yang nampilin orang bertiga naik mobil ke hutan, ke pinggir pantai, surfing di sungai, atau manjat tebing.. ini semakin aneh.. apa kaitannya rokok dengan hutan, pantai, atau sungai? apakah pas kalian ngerokok kalian langsung berkhayal gitu naik mobil, berpetualang di hutan, pantai, atau sungai?.. bokap gua juga kalo ngerokok biasa aja.. duduk santai.. sambil nonton tv.. tapi gue ga pernah ngeliat bokap gue pas ngerokok tiba2 bengong, trus gue tegur..
Gue: "kap... bokap kenapa ngerokok sambil bengong?"
Bokap: "bokap lagi manjat tebing nih! gile pemandangannya keren! dari atas sini bokap bisa ngeliat orang bertiga lagi naik mobil! mereka menuju hutan! pantai! dan sungai!"

sumpah.. ga pernah ada kisah nyata seperti itu.. -_-
ada juga iklan rokok tapi yang ditampilkan itu orang di pinggir pantai bakar ikan, pas ikannya udah mateng trus tiba2 temennya nyamperin..
ini apa lagi sih? apakah rokok di Indonesia itu banyak rasanya? ada rasa ikan? rasa jahe? rasa kunyit asem? rasa beras kencur juga ada gituh?
gue curiga.. jangan2 ada rokok rasa cabe-cabean.. -_- bahaya.

di akhir tahun 2013, kita sudah bisa ngeliat iklan rokok berganti slogan, yang tadinya "merokok dapat menyebabkan serangan jantung, impotensi, dan gangguan kehamilan dan janin" menjadi "merokok, membunuhmu"
ada yang aneh? aneh banget.. ini seakan2 bungkus rokok sekarang mulai songong, mulai ngancem2 ngebunuh tapi ngancemnya dengan nada yang lembut..
untungnya gue ga pernah ngeliat orang berantem sama bungkus rokok gara2 dia baca "merokok, membunuhmu"..
kalopun ada, ini pasti orang gila.. haha.. dan lebih gila lagi adalah produsen rokok.. menjual barang yang 'manfaat' negatifnya banyak..

bicara rokok, orang Indonesia itu rata2 suka dengan tampilan luarnya, kalo kita mau belajar dari negara-negara yang udah maju, dimana bungkus rokok itu bener2 mengaktifkan otak kanan kita..
mereka buat bungkus rokok dengan gambar2 menyeramkan, setan? bukan. jadi gambaran dimana keadaan organ2 tubuh kita yang rusak akibat ngerokok, dan menurut gue ini cukup efektif buat 'menyadarkan' khususnya siapapun yang berniat merokok, bahwa merokok itu tidak baik bagi kesehatan.
di Indonesia, iklan2 rokok dibuat mewah, dibuat keren, dan sama sekali ga ada hubungannya sama rokok..
tampilan bungkus rokok di Indonesia juga ga kalah kerennya.. dibuat dengan desain2 futuristik.. abstrak dan keren.. *kata orang desain

menurut gue, desain yang baik itu bukan cuma background tapi tulisan atau dalam ilmu desain dikenal sebagai tipografi, udah pasti tulisan slogan "merokok, membunuhmu" yang sekecil itu kalah sama desain background yang lebih kontras di mata kita..
ini jelas2 produsen mencari keuntungan dan mengedepankan citra tanpa berpikir tentang dampak buruk menjual rokok, coba dituker, nama rokoknya diperkecil hurufnya, tulisan slogannya diperbesar, kalo perlu letak judul sama slogan ini dituker, jadi slogannya di bawah logo rokok, dan nama rokoknya di cover belakang bawah..
kalo kurang efektif, ganti desain covernya, jadi covernya itu backgroundnya kuburan, kalo bisa ada kisah nyata orang2 yang sudah mendahului kita karena menjadi pecandu rokok. atau bisa juga kertas putih pembungkus tembakaunya itu pake gambar uang 50rb/100rb-an, yang berarti, siapapun yang merokok = mereka membakar uangnya sendiri. *mereka yang sayang uang sudah pasti tidak merokok.. haha
atau tetep ga ngaruh buat mereka, ganti deh tuh kertas pembungkus tembakaunya pake kaen kafan..
masih kurang efektif juga? cari aja ide yang lebih gila lagi. :D

iklan rokok yang menurut gue paling memotivasi adalah iklan rokok ala Thailand. kalo ngomongin masalah iklan motivasi, gue rasa orang Thailand jagonya dan orang Indonesia harus belajar dari orang Thailand ini.
mungkin kalian pernah liat iklan ini di Youtube, iklan ini dibuat dengan kamera tersembunyi.. jadi, suatu ketika ada dua anak kecil yang minjem korek sama orang yang lagi ngerokok di tempat umum. tapi si perokok ini nolak dan kurang lebih bilang "anak kecil ga boleh ngerokok" dan ga lama, anak kecil ini ngasih secarik kertas dan kemudian langsung pergi, kemudian si perokok ini membuka secarik kertas yang bertuliskan "anda bisa mengingatkan kami, tapi anda tidak bisa mengingatkan diri sendiri".. dan apa yang terjadi? si perokok tadi terdiam, tertegun, dan menahan malu sambil melihat anak kecil yang mulai menjauh dari hadapannya.
kurang lebih demikin ceritanya. keren bukan main? bukan main! :D Indonesia harus bisa seperti ini. dan tahukah kalian, iklan2 motivasi cuma ada di Youtube! kalo sekiranya di TV pernah ada, ingatkan saya :D

iklan lainnya? sama aja, absurd. pasti kalian tau iklan mie rebus yang belom lama ini ada di tv? yapz.. iklan yang nampilin dimana orang2 laper dan pengen makan bakso.. yang anehnya itu ketika ada sepasang laki-bini di atas kasur, dan dini hari bininya ini ngidam dan bilang ke lakinya "pengen bakso.." dan apa yang terjadi? tiba2 di atas kasur, ada gerobak bakso+tukangnya muncul dari balik selimut kasur!.. ini apa-apaan?!
serem banget! ini gimana kalo kalian tiba2 malem2 mules dan bilang "pengen boker.." trus dari balik selimut muncul septiktank beserta isinya?! ngeri banget.. yang boker siapa, yang bersihin siapa.. kalo kata anak muda jaman sekarang "PR banget"!

dan apa yang anehnya lagi? tukang baksonya cuma nawarin mie rebus sebungkus.. -_- rasanya gue pengen bilang sama tukangnya
"eh bang.. lu ngapain bawa2 gerobak sampe ke atas kasur, kalo yang lu tawarin cuma mie rebus sebungkus? nah elu jualan bakso tapi nawarinnya mie rebus? kerja sampingan?
ngapain bawa2 gerobak baksonya segala sampe ke kamar, kan lu bisa ketuk pintu dulu atau salam dulu, gerobaknya tinggal aja depan gerbang kan bisa!" *mulai sensi

dan gue masih ngga habis pikir, itu gerobak sama tukangnya datengnya dari mana? apakah di bawah kasur ada lift yang tembus-tembus ke pasar? ini kan semakin menakutkan.. bisa2 tukang cilok atau kue pancong ikut2an ada di kasur.. ini tukang kue cubit ke mana?!!
"Dia lagi sakit bang.. jadi ga dagang.." jawab tukang cilok dan kue pancong, berbarengan.

tapi masih mending ya? ga kebayang kalo misalkan kita baru pulang kerja atau kuliah, capek, ngeliat sampah di kamar berserakan, dan ga sengaja bilang "pengen buang sampah" tiba2 di atas kasur ada sapu lidi, pengki, tukang pulung+peralatan berburunya, dan truk sampah..

setelah bangun dari tempat tidur ternyata kita ada di Bantar Gebang. :o

to be continued ~

Post a Comment

0 Comments